it’s not a serendipity

just get it..let do it..take somethin’ on it..

Kategori: Book of my life

Sweet Your Life

Puasa Pertama, Buka Puasa Pertama. Sebelum buka mama minta tolong aku buat semacam buah-buahan dicampur nata de coco dicampur kelapa muda dan sirup mar**n.

Pas buka, mama komentar tentang ‘racikan buah-buahan’ yang aku buat tadi, “ini kurang sirupnya, kurang manis”

Aku cobain dan yaa.. hmm… kurang sedikit.. sedikit.

Setelahnya aku cicip es teh adek ku, ines, yang bener-bener ini namanya kurang manis.

Setelahnya lagi entah kenapa aku cobain lagi sirup buah itu.

MANIS!

Gak ada sedikitpun aku merasa ini kurang manis. Ini..manis!

Aku ulang. Aku ulang ke adek ku.Aku bilang ke ines kalo sirup buah ini kurang manis. Dan aku paksa dia minum. Dia setuju iya kurang manis. Setelahnya aku kasih sisa es teh nya tadi yang memang lebih ‘kurang manis’. Dan dia setuju memang lebih ‘kurang manis’ dari sirup buah. Aku kasih lagi sirup buah…

And voiillaaa……! Dia tersenyum sambil bilang…MANIS!

Okey..i got the point!
Manis atau kurang manis sesuatu itu bukanlah hal yang mutlak ukurannya. Dan sesuatu yang kurang manis yang kita rasakan justru akan membuat kita sangat menghargai sedikit saja rasa yang lebih manis.

This is about life.

Sore di Lampung

Kemarin dinas ke Lampung, di akhir acara, pinjem motor resepsionis hotel. Jalan ke kota yang sama sekali gak tau arah jalan, gak tau mau kemana. Punya maps tapi males buka, ada GPS tapi ogah ngeliatnya. Muter muter kota itu naik motor dengan modal nekat. Dengan niat jalan-jalan dan klo ada yang menarik ya tinggal berenti. Satu-satu nya hal pasti adalah cari makan enak!

Aku dan temenku keliling ngikutin alur jalan dan ngikutin hati pengennya kemana. Keliat makanan unik, ya kami berenti makan sedikit terus jalan lagi.

Alhasil….tetiba langit udah gelep dan perut agak kenyang..dan jalan mulai lengang.. “kita dimana?”
Tapi tetep aja jalan terus sambil nyanyi-nyanyi riang.

“Eh ada orang didepan, tanya deh” aku langsung ngingetin temenku.

Temenku langsung minggir dan nanya, “pak, numpang tanya.. klo mau ke hotel bukit randu lewat mana?”

“Wah jauhh” langsung jawab dengan mimik muka yang memang…kayaknya jauh.

Penasaran, aku ikut nanya, “memang klo lurus terus kemana pak?”

“Ke BAKAUHENI”

Astagaaaaa! Sejauh itu kah kami jalan gak jelasnya….! Buru-buru puter balik dan mendadak rajin mampir buat nanya. Aku sih masih santai nyanyi nyanyi, minta mampir beli cemilan. Sampe kota udah malem, makan sebentar, dan balik ke hotel. Gak banyak yang di dapet sekedar keliling naik motor asik-asik.

—————-

Sekarang udah balik Palembang. Buka-buka browser HP yang belum di close. Eh ternyata sempet search tempat makan enak di Lampung. Dan lengkap! Tapi gak diliat lagi.
Hmmmm…hahahahahaha

Segala sesuatu itu yaa… Memang harus bener-bener jelas tujuannya. Klo engga ya..gak maksimal dan membuang waktu. Ngerasa “Cari Makan” itu ya Tujuan. Ternyata tetep juga harus jelas makan apa, dimana yang enak, dimana lokasi nya.
Kikkikik… 😀

20140627-175053.jpg

20140627-175702.jpg

am i really still a kid?

Kenapa ya banyak yang manggil aku anak kecil?

Apa karna aku memang kayak anak kecil?

atau..

Aku yang berada di lingkungan orang2 yang udah dewasa?

Aku udah berusaha untuk tidak bertingkah laku kekanak-kanakan lagi. Aku mulai belajar bagaimana menyikapi segala sesuatu dengan lebih baik dan lebih tenang.

Tapi munkin image itu ga lepas juga dari aku.

Aku ga marah, sama sekali engga. Tapi diri aku yg merasa meronta setiap kali ada yang manggil aku anak kecil.

Aku merasa gelisah dan gak nyaman, tapi bukan berarti hal itu hanya bisa bikin aku merasa begitu.

Aku ngerasa hanya butuh pembuktian. Aku ngerasa aku gak perlu merasa dewasa.

Semakin banyak yang bilang aku anak kecil, aku semakin belajar apa itu makna dewasa sesungguhnya.

Dan ketika aku berada pada posisi2 tertentu, berada pada sudut2 pandang tertentu. Banyak yang bilang aku sesungguhnya dewasa sekali. Dan aku gak merasa gelisah dengan itu. Aku merasa pujian itu bikin aku nyaman, meskipun menantang aku buat lebih dewasa tapi semua itu sesungguhnya bukanlah suatu bentuk gejolak kedewasaan itu sendiri.

Aku belajar bahwa kedewasaan itu tumbuh jujur dan tulus atas sesuatu yang sesungguhnya bisa kita lakukan lebih baik lagi dalam dan dari diri kita.

But sometimes, better for me to still thinking like a child, anak kecil itu penuh kejujuran, polos, dan tulus. Jadi gpp dibilang anak kecil, tapi..anak kecil yang mampu bersikap dewasa. =)

Kesalahan-kesalahan yang gak boleh aku ulangi kembali..

Kesalahan-kesalahan yang lumayan sering aku lakuin dan kali ini gak boleh lagi terulang..kya kata Mario Teguh, mending melakukan kesalahan yang baru karena ada hal baru yang akan dipelajari. Nahh..khususnya kesalahan-kesalahan ini sepertinya memiliki prospek besar bakal terulang. Makanya aku mau identify lagi.

Ada satu hal buruk yang selalu aku ulang, mungkin udah 4x aku ulang. Aku tau itu salah. Dan 4x juga aku merasakan akibat buruk dari kesalahan aku itu. Bayangin! 4x aku melakukan kesalahan yang sama sampe akhirnya baru bisa bener-bener sadar itu salah! Sejak kesalahan itu aku lakuin pertama kali nya sebenernya aq uda tau itu salah, tapi aku gak terlalu perduli dan cuek nanggepinnya sampe akhirnya keterusan. Nah, ini..kesalahan ini yang pertama kali harus aku perbaiki dan sampe kapanpun gak boleh lagi aku ulang! Inget..jangan mengenyampingkan, karena pasti suatu saat lengah. Waspada, jadi lah orang yang selalu sadar atas setiap apa yang dilakukan..Kesalahan satu ini kesalahan dalam belajar dan memanfaatkan waktu berkaitan dengan itu. Aku tau yang bikin IP aku turun semester ini, karena Aku selalu nunda-nunda kerjaan. Aku selalu menunda hal yang seharusnya bisa aku kerjakan saat itu. Di puncaknya, selalu semuanya jadi menumpuk, akibatnya kerjaan laen yang harus dilakukan saat itu, terbengkalai semua. Pinter-pinter dongg me-manage waktu dan diri sendiri!

2 hal itu yang harus aku evaluasi dan aku atasi saat ini, aku gak mau mengulang kesalahan yang sama. Aku mau memperbaikinya sedini mungkin. Aku..mau jadi orang yang dari hidupnya ada sesuatu yang bisa dikagumi dan diteladani.

That’s what friends are for..

And I

Never thought I’d feel this way

And as far as I’m concerned I’m glad I got the chance to say

That I do believe I love you…

n1091653735_330460_5241

And if I should ever go away

Well then close your eyes and try to feel the way we do today

And than if you can’t remember…..

n1206524752_284141_1303

Keep smilin’

_holly_159

Keep shinin’

n1206524752_342094_19162

Knowin’ you can always count on me

n1206524752_284143_20701

for sure

that’s what friends are for

In GOOD TIMES..

n1206524752_342107_80282

..and BAD times..

n1206524752_342040_95552

I’ll be on your side..forever more..

n1206524752_342043_22051

..That’s what friends are for..

Bulan terburuk = Bulan terbaik ??

Sepertinya..bulan ini banyak bner cobaan buat aku.

Banyak banget kejadian-kejadian yang tampak memojokkan, menyedihkan, mengecewakan, bahkan menyakitkan meskipun sesungguhnya itu hanya cara Allah  mendewasakan aku.

Tahun ini, pertengahan bulan ini..bakalan pertama kalinya umur aku yang tadinya angka satu didepan berubah jadi angka 2. Tahun ini aku 20 tahun.

Aku tau walaupun semua yang terjadi itu gak bisa selalu diiringi tawa,  tapi aku bersyukur atas setiap air mata yang aku tetesin, artinya Allah sedang mengepel hati aku yang mulai kotor.

Tapi semua kejadian-kejadian harus ada recordnya, pencatatannya. Kayak Akuntansi kan Pencatatan berupa Laporan Keuangan merupakan hal penting dimana kita bisa membaca posisi suatu perusahan dari berbagai aspek.

Bulan ini, dibuka dengan aku harus menerima kenyataan bahwa.. IP aku turun agak drastis.. Tapi aku gak langsung gelisah dan stress kayak anak-anak yang lain. Aku cukup kecewa pas pertama kali liatnya, melenceng dari target, melenceng dari harapan. Lantas..salah kah aku punya harapan? Apa aku harus marah dengan diri aku yang udah diguncang kekecewaan ini? Pasti engga..dan aku gak setega itu. Ya apa boleh buat, disuruh balik ke masa lalu pun aku gak mau meskipun ada jaminan lebih baik. Aku tau terlalu berlebihan klo aku bilang ini takdir aku dapet IP kecil –aku gak bisa terlalu ekstrim buat membesarkan hati aku sendiri–. Aku cuma kurang bertanggung jawab, kurang tegas, dan sedikit malas. Kenapa aku bilang kurang dan sedikit –berarti masih ada kan walaupun sedikit!–, karena aku tau sesungguhnya aku masih sadar akan tanggung jawab, masih punya keinginan untuk bersikap tegas, dan masih punya semangat untuk lebih rajin. Sayangnya, kesadaran untuk selalu memotivasi itu yang kurang. Juga kebiasaan untuk bersenang-senang dahulu perlahan mampus kemudian yang masih juga jadi parasit buat aku. Ya aku tau Darwin bilang aku ini hanya seekor kera, klo gak mau dibilang kera, aku harus mati-matian jadi manusia. Aku gak mau ngeliat kegagalan kecil ini lagi. Take a chance and make a change!

Aku sepertinya banyak mendengar kata-kata yang menyakitkan dari orang yang aku sayangi this month. Aku tau dia gak bermaksud seperti itu dan yang dia bilang memang apa adanya. Hanya aja, karena keluar dari mulutnya, aku jadi double sensitive. It doesn’t matter klo misalnya kalimatnya buat mengevaluasi aku, tapi klo itu berupa statement menyakitkan, bagaimana cara menahan sakitnya? Aku bukan orang yang ekspresif dalam situasi seperti ini. Aku cuma bisa diem. Memangnya harus apa? ngebales? Gak bisa, berharap membenci buat apa juga, mencoba biasa tapi terngiang. Yah..berharap suatu saat semua kalimat itu menumpuk jadi boomerang buat mengembalikan rasa-rasa yang terasa.

Dan bulan februari ini, yang kata orang-orang bulannya cinta memang kebetulan benaar. Aku telah menyaksikan drama percintaan kuno. Aliran minoritas yang sedikit penganutnya. Kegilaan akan cinta stadium akut. Penyakit yang penderitanya menderita kebutaan hati. Seperti tak terobati. Ngebuat aku mau gak mau kehilangan teman dibawah lampu yang padam, aku tau gak berapa lama lampu akan menyala dan aku akan segera menemukannya kembali. Tapi selagi lampu masih padam, aku takut..temanku yang aku tau lebih penakut dari aku bagaimana bisa tenang sebelum aku menemukan dan merengkuhnya? Disini..bagian ini mengajarkan aku bahwa hidup memang pilihan. Pilihan yang tampak lebih sulit atau paling tidak mungkin lah yang sebenarnya mungkin terbaik untuk terpilih. Nothing is impossible.

Besok..tetap di bulan yang sama ada suatu perayaan pertanda. Hal yang paling aku gak suka dalam hidup ini, tapi paling sarat makna. Perpisahan.. Mungkinkah aku bakal merasa kehilangan? Aku inget dulu aku pernah nangis histeris semingguan setiap harinya pas sahabat yang paling aku sayang ninggalin aku ke kota lain. Wauwh rapuh banget.. Aku bahkan kepikir lebih baik aku begini..begitu.. daripada aku harus kehilangan dia. Aku yang selama ini ada dia buat berbagi, harus sendiri. Tapi setiap pedih air mata itu ternyata bukan tetesan sia-sia, justru semakin menguatkan aku. Kita memang sering rela untuk menukarkan hal yang telah kita punya denan sesuatu yang belum teraih. Padahal kita gak pernah bener-bener tau apakah itu memang lebih baik atau enggak. Aku cuma mau berpikir simple, bahwa kehilangan itu berarti kita pasti diberi ganti yang lebih baik atau dikembalikan di waktu yang lebih bermakna. Tergantung sepositif apa kita beranggapan.

Bulan ini yang memang tampak seperti bulan terburuk buat aku, sebenernya bulan terbaik. Tergantung apa itu definisi ‘baik’ untuk dan menurut kita.

What i must to do????

Blog,,

Nda kan punya tmen akrab..Nama nya sebut aja Kapilor..

Nahh tmen nda itu sekarang dalam masalah yang beraad banget –menurut nda, tmen2, dan mama ny kapi– Kapi ini kan punya pacar, pacarnya jauh lebih tua sekitar munkin 5 tahunan lebih tua. Tapi pacarnya masih anak satu campus juga..alias yah KARAS (kakak tingkat buras) klo disini bahasa nya. Karas ini saking burasnya sampe klo gak tamat periode maret ini, dy bakal di DO dari campus. Tapi yah kayaknya gak mungkin di DO, skrg lagi dipaksa tamat dengan berbagai cara oleh pihak campus. Awalnya karas ini emank charming, tapi sekarang aku bner2 gak simpatik sama dia.

Sekarang si Kapi nih seriiing banget pulang malem2 dan gak ngabarin orang tua nya kemana. Bahkan sering gak ikut belajar kelompok dan sekarang malah jadi suka gak masuk kampus. Dengan alasan, nemenin si karas nyusun skripsi nya yang gak sudah-sudah dan menyupport dia. Mamanya si Kapi ini sebenrnya galak banget,, tapi bahkan Kapi tuh udah ga peduli lagi sama omongan mama nya. Kita sebagai temennya udah gak terhitung berapa ribuan kalinya nasehatin tetep aja keluar kayak angin lalu. Setiap hari ketemu mereka berdua ini dan hampir dipastikan seharian ketemunya. Harusnya si karas ini klo memang sayang mikiir doong dia anak gadis orang di pulangin malem2 tanpa izin, bahkan sampe gak masuk campus. Egois bener..apa Kapi mau dibikin kayak dia juga. Karas nih setau aku selalu aja maksa-maksa ngajak ketemu sekalipun klo si kapi lagi sama kami. Dan Kapi nya juga mauu banget. Oke..oke..gapapa..tapi mama ny kapi aja sampe nelfonin kami, curhat!  saking udah ga tau lagi gimana ngadepin anaknya. Mama nya ampe ngancem mau balik ke Jakarta aja dan gak perduli si kapi mau tinggal dimana. Oke, satu hari dua hari gak pulang malem, bsoknya kapi merengek-rengek izin mau pulang malem lagi. Bner-bner udah gila!

Mereka tuh gak cuma jadi bahasan orang-orang intern aja, bahkan orang lain puunn pada ngomongin mereka..nyindir2 lewat kami tmen2nya ini. Bahkan tempat makan biasa mereka nongkrong bedua aja ngelapor klo tingkah mereka tuh uda menjijikan banget! Pelayan nya bilang bahkan semua yang bayari tuh selaluu aja si kapi. Pantes kapi tuh sering banged ga ada duit gara2 yah buat pacaran ini. Astagfirullah..

Aku sedih…sediihh…banget..Kapi ini sebelumnya bukan type yang kayak gini. Tapi ini aduuh parah banget.. Aku selaluu aja entah dengan spontan ato bahasa yang paliiing halus sekalipun buat ngingetin dia. Tapi dia gak sadar-sadar juga. Mama nya kesian..mana papa nya ada sakit jantung lagi..huhuhuhuhuhuuhwww…

qu harus gimanaa……

My Life is Brilliant

Owalaw..huff..

Akhirnya hari ini terlewati juga..

Berawal cemas, untung aja berakhir indah.. — pelajaran berikutnya —  Kadang kita terlalu mencemaskan hal2 yang belum terjadi dan takut menghadapi waktu. Padahal semua kecemasan itu belum tentu terjadi dan waktu..bagaimanapun..bakal terus berjalan..perlahan..tanpa kita sadari kita udah diujung kecemasan. Intinya lakuin yang terbaik saat ini, Insya Allah gak akan datang rasa cemas itu.

Hari ini nda semesteran 4 mata kuliah yang beda dari 2 jurusan yang beda..

Pertama : Hukum pajak — Jurusan akuntansi —

uuugh..25 soal Pilihan Ganda! Eiitzz..bener2 gak sesuai bayangan! Teori nya cuma 6-7 soal gitu sisanya menghitung. Karena dari siang ampe malem nda kerja keras, jadi nda pede aja ngerjainnya. Option nya ituu ada (a) ampe (e), nah yang (e) itu isi sendiri klo kita ngerasa jawabannya gak ada di option yang laen. Hebatnya… nda ngerasa jawaban nda kebanyakan gak ada! hahah..banyakan jawab yang (e). Yah begitulah kira2 kesimpulan Semesteran Makul ini. Just so so..dan penuh percaya diri..

Kedua : Manajemen Operasional — Jur Akuntansi —

Yang ini..gak banyak yang bisa nda ceritain coz soal nya cuma 2. Dan yah..wlopun nda gak tau bener apa gak yang d itung..tapi yakin2 aja..Dan nda paling suka mengestimasi biaya.  Semoga kalkulator cha2 yang nyaris meninggal itu gak ada yang putus syarafnya…kyaahaha..maap ya cha…

Ketiga : Pengantar Ilmu Hukum — Fak Hukum —

Nahh..yang ini seruu.. Title nya Open Book emank.. Tapi soalnya mini case. Nda suka banget tuh yang menganalisis gini.  Ditambah sama kemampuan mengarang nda yang nilainya luar biasa gak perlu diragukan — hohohoh — Jadi ini..dari sluruh semesteran hari ini nda anggep PIH ratunya..

Eh iya, ada yang lucu nih.. Kan tadi duduknya uda gak tau lagi sebelahan ma siapa. Sebelah nda nii cowok. Ganteng. Deg2an juga.. — hahay — Uuugh ternyataa.. Nda kan lancar2 aja noh ngerjainnya, trus dia nih nanya jawabannya apa. Ini kan kasus jadi gak mungkin doong jawabannya sama. Jadi nda garisin di buku jawabannya, maksud nda ya dia analisis sendiri materi itu sama kasus di soal. 1 menit..2 menit..koq tu buku cuma di liat doank yah?.. 3 menit..dia nanya ” eh mba, ini jawaban nomor berapa yah?”, ih jelas2 di soal sama judul yang buku sama, koq masih nanya! nda jawab, ” Ini yang nomor 3 mas, ini materinya buat penjelasan tapi sangkut pautin sama kasus itu.” 1 menit..2 menit.. eh dia nyanya lagi “mba, boleh pinjem lembar jawabannya gak?” Bukan nda gak ikhlas. Bukan nda mau menghina. Tapi itu jawaban tinggal disalin doang. Masih harus nyalin bulet2 jawaban nda..! — Fakta — Huff..ternyata cowok ganteng emank bukan kriteria nda memilih pasangan..

Keempat : Ilmu Negara — Fak Hukum —

Hayh..ilmu negara ini..dengan materi sebwanyaak ituu..gak Open Book lagi. Essay 5 soal beranak pinak! Ough..20menit tersisa,,

Ibu pengawas (dengan ekspresi gak abis pikir) “Koq kalian semua ini lembar jawabanyaa masih putih siih? Susah bner apa?

Adi langsung nyaut ” Ibu sih ngawasnya ngeri..”

” hayh..kalian nih mau jadi apa..yaudah yang punya buku bukalah nah ah ibu pura2 gak tau aja!”

Uw uw uw.. baik sekalii..Nda yakinn..yakinn bner bakal dapet nilai perfect..! Copy..n then Paste..

———————————————————————————————

Oh iya, bsok nda janjian. Hape smart nda yang baru beli, kemudian 3 hari berikutnya ilang..kini akan berjumpa kembali. Tadi yang nemuin hape nelfon ka kiki — karna ada nomor ka kiki di save — ngajak ketemuan buat ngasiin hape nya. Apa ya kira-kira hikmahnya..? Coz kmaren nda tuh beli hape itu pake duit sendiri, selaen dapet gratis internetan 6 bulan, anak2 yang laen pada beli jadi kan bisa telfonan lama2.. Dan baru di nikmati brp hari, hape nya –kyanya sih — jatuuh.. Sedih sih..tapi saat itu ikhlas aja. Nda cuma nginget2 dosa nda apa aja. Eh, ternyata ada orang baik hati mau balikinnya..  Sumpah nda terharu.. — pelajaran berikutnya kebaikan itu menular.

Filosofi Hidup

Ternyata benar bahwa apa yang Kau berikan adalah yang terbaik. Hati kami tak mampu membacanya; mulut kami tak mampu mengatakannya; pikir kami tak mampu menghitungnya. Kami bersyukur padamu

Saat ini –saat dimana kesedihan menggugu, hati pecah membelah, asa serasa bersayap– saat itulah aku merasa intervensi Allah menjabah doa-doa ku.
Akan selalu ada dan akan selalu terjadi dimana hati dan logika kita tidak dapat menembus takdir.
Ya..Allah memiliki waktu-Nya sendiri dalam bertindak.
Ternyata semua permasalahan yang ada tidak perlu kita cemaskan hanya dengan percaya tentang hal itu.

Blog..aku mau cerita..
Cerita yang sangat perlu aku tulis. Yang akan sangat penting buat aku baca lagi. Yang tentunya dengan apapun alasannya akan membuat aku lebih menyayangi air mata. Yang apabila aku jabarin, akan memiliki teorema baru sedikit-dikitnya untuk hidupku sendiri.

Dia, hanya karena seorang dia yang Allah perkenankan namanya untuk tertulis dalam hidupku. Gak pernah saat itu terbesit pertanyaan kenapa aku harus kenal dia. Pertanyaan yang jarang terlintas pada awal setiap pertemuan. Singkatnya, dia yang sempet jadi payung dan sepatu buat aku (hohoho). Menemani di kala susah. Menyemangati di kala putus asa. Menopang di kala lelah. Melihat di kala merabun. Menuntun di dalam gelap. Lengkap! No one ever saw me like he do and no one ever saw him like I do. Dan semua tampak amat sempurna saat itu. Impian membumbung tinggi. Harapan tak jua putus. Dan syetan juga semakin gencar dikomandoi anak iblis. Yang terakhir itu lah hal yang paling kami berdua takuti. Hanya dalam hal itu sulit buat kami untuk saling menguatkan. Jadi sepasang tokoh yang entah disenangi atau diibakan tapi diramalkan untuk pengenang. Cinta itu begitu cepat merambat, mengakar, tanpa terasa cepat pula merapuh. Tetapi berbunga indah, merekah, mewarni. Susunan ribuan puzzle seakan dia yang terakhir. Begitu terlengkapi karenanya. Sahabat dan keluarga bahkan dapat menjembatani silaturahmi kami.

Allah memang sangat mencintai kami. Cemburu pertanda cinta. Seakan Ia tidak rela membiarkan kita mencintai suatu hal melebihi cinta kita pada-Nya. Begitulah cara Allah, — pelajaran berikutnya — dapat membaca hal yang membayangkannya pun kita gak sanggup. Mungkin..mungkin..Allah hanya menitipkan cinta itu sementara atau mungkin kami salah mengaplikasikan hakekat cinta itu sendiri sehingga Allah marah dan membiarkan kami belajar dengan mencabutnya kembali. Lillahita’alla. Sungguh hanya Allah yang saat itu tau. Cinta itu dengan keajaibannya begitu cepat Ia tarik kembali. Tapi..kenapa Allah tidak mencabut sekaligus cinta dalam hati kami berdua? Kenapa Allah hanya membiarkan logika si dia mengalahkan cinta kami? Mengapa belum juga membiarkan logika ku merambahnya? Sungguh saat itu pertanyaan serasa percuma. Gak ada yang bisa ngebantu aku menjawabnya. Hanya dengan sedikit sedikit (sesungguhnya Allah telah..) rahmat yang Allah kasih ke aku. Aku belajar..
Dimana dan kemana aku bisa ketemu jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu. Yang jelas, — pelajaran berikutnya – sesungguhnya disinilah justru Allah perlahan dan dengan cara-Nya sendiri membimbing aku secara langsung tanpa aku sadari.
Aku semakin penasaran apa yang salah. Pertanyaan-pertanyaan itu buat aku belajar untuk ngejawabnya. Saat itu aku sedih..bener-bener sedih.. – meskipun sekarang aku bersyukur sempet jadi wanita yang mudah menangis – Coba bayangin..gimana rasanya impian dan harapan yang kita bina merangkak mendekati nyata tiba-tiba hancur begitu aja? Butuh proses buat mengakui, menerima, sehingga akhirnya bisa bangkit kembali. Dan itu bukan lah hal yang mudah. Hal-hal yang bisa bikin aku bertahan saat itu – pelajaran berikutnya – Aku inget aku gak pernah berhenti berdoa, aku gak pernah putus asa atas rahmat Allah, aku gak pernah ngerasa gak adil, dan ntah darimana aku yakin ini cuma proses.

Tapi aku tetep nunggu dia. Aku pernah minta dia bilang klo suatu saat dia gak sayang lagi sama aku. Karena meskipun semuanya harus berakhir, awalnya sulit bahkan buat kami berdua bisa jauh. Meskipun akhirnya dia duluan yang berhasil. Semua orang di sekeliling aku sedih dan aku tau mereka ikut sedih bukan prihatin karena mereka tau gimana sayangnya kami berdua. Bahkan..kak mario bilang, “kalian itu pasangan yang paling kakak idolain” haha.. Tapi dalam proses itu, aku justru semakin akrab sama temen-temen nya dan tanpa aku sadari aku ngerasa mereka bukan cuma sahabat mantan aku, tapi mereka juga sahabat yang baik banget buat aku. Meraka bahkan gak terkesan membedakan aku yang baru mereka kenal. Mereka lebih objektif menilai sesuatu. Itu yang ngebuat aku nyaman dideket mereka. – pelajaran berikutnya – ini namanya patah satu tumbuh seribu, patah lagi tumbuh lagi.

Gila..ini bener-bener penantian. Ini rasanya menunggu. Ini rasanya mencintai. Ini rasanya kehilangan. Ini rasanya berharap. Lebih-lebih lagi..semuanya itu tampak hampa. Kosong tanpa masa depan. Menunggu tanpa ditunggu (kosong), mencintai tanpa dicintai (kosong), berharap tanpa harapan (kosong). – pelajaran berikutnya – mungkin ini Filosofi angka nol (0). Terlihat tak bernilai, tapi tetap bermakna. Seperti angka 0 klo dipasangin dengan 1 jadi 10. Seperti menunggu yang akhirnya bertemu.

Aku mikirin dia. Aku mikirin perasaannya. Aku gak mau dia sedih. Karena aku pun bakal lebih sedih lagi. Setiap aku deket sama orang lain, aku mikirin dia. Bodohnya selalu aku inget janji kami. Bodohnya aku terlalu setia menunggu. Selalu..selalu..aku ngerasa gak tahan. Tapi aku tau..saat itu aku tau aku sudah jadi bebannya. Meskipun sakit, meskipun karena dia aku sakit. Aku tetep gak mau dia terbebani karena aku. Aku masih menyimpan harapan.. Tapi kenapa Allah belum juga ngasih petunjuk?

Malem ini..barusan aja..ntah disaat aku lagi sedih, temennya (makasih ya ka deny) bilang “nda, sebenernya dia bilang dia gak mungkin lagi bisa kayak dulu. Dia gak bisa lagi. Tapi dia sedih ngeliat nda gini. Dia ngerasa bersalah. Dia gak mau liat nda sedih. Kalian ga mungkin lagi. Kalian gak mungkin lagi.”
Aku ngerasa ditampar dengernya. Aku kaget sekaligus aku bangun dari tidur aku yang lamaa bener.

Oh..God..kenapa aku baru harus tau sekarang?
Jawabannya gak perlu harus menunggu lagi buat aku jawab. Allah sayang sayang banget sama aku. – pelajaran berikutnya – Rahmat Allah. Allah tau sebelum aku di Rahmati, Allah pengen aku belajar terlebih dahulu dengan rahmat-rahmat kecil sebelumnya. Dan Allah sedang menguji dan mengasah kesabaran, kedewasaan, ketakwaan, dan keimanan aku. Ini berarti sebagai manusia yang gak pernah bener-bener menjadi dewasa aku belajar lebih baik.

Aku langsung nelfon dia. Aku bilang aku tau dari kak deny apa yang sebenernya sulit buat dia ungkapin selama ini. Aku sungguh gak nyalahin dia kenapa dia gak bilang dari dulu. Karena aku yakin Allah udah punya rencana dibalik keterbatasan kita membaca keadaan. Aku merasa berhasil mendaki puncak gunung tertinggi. Ternyata kepuasan dan keberhasilan itu tidak selalu berarti ketika kita mendapatkannya. Hasil itu sungguh gak bisa di prediksi, tapi proses justru jadi pembelajaran buat kita meraih hasil yang lain di lain kesempatan.

Buat kamu,
Yah, aku tau dengan status apapun kita, itu bukan alasan rasional buat aku menjauh dari kamu. Semua yang kamu takutin Insya Allah gak akan terjadi kecuali itu terbaik menurut Allah. Aku ikhlas…cinta itu memang sebenarnya bukan milik kita, tapi milik Allah AL MUHAIMIN..

d feelin’s almost die…am i ready to say goodbye?

i was loss my admiration to you
all the things that u showed to me is not what i guess to see u show

i ever said that i will never give up from you
because the love that ur eyes showed makes me hold out
more your personality makes my act balance out
admirable..
adorable..

but am i wrong in appraising you?
you’re totally different with the man i knew
or u became someone new?

i love you because i amazed to you
all the things in you!
but if i cant see even the rest in u that i amazed to you anymore..
maybe ‘hold out’ can not be a reason
because you re decreasing what i feel (the thing that i never say before in all situation even when u made me cry)
but you (you are now) successfully did it..

So i need to say goodbye to the feelin that i always keep..
you asked me to put it back
..from ur place
..with no rest
but it is the best..
from the best love in me..

dont ask about that feeling anymore

..the feelin was gone..