If love was a bird, then we wouldn’t have wings

by Indah Parmalia

Dear ogiee

Amppuuun gie, beneran deh aku klo kayak gini lebih baik gak punya pacar. Udah abis bener kesabaran ini. Egois!

Dia risih di telponin di jam kantor, ngeluh aku jadi lebih manja dan tergantung sama dia, okeee aku gak nelponin dia lagi.

Ga suka dilarang dan dibatesin, okee mau jam berapapun pergi nongkrong sama temennya aku bolehin.

Tapi perduli gak dia? Saat aku kesepian, aku butuh temen cerita, aku sedang sedih.. aku yang gak biasa manja tiba2 manja itu kenapa ? Tau gak?

Dan sekarang, apa? Gak mau ditanya2in! Ngeluh aku gak percayaan dan ringam di curigai.

Yampun…jadi mau nya gimana? Mungkin dia mau pergi sama temen2, kerja, sibuk dipercayain aja..gak mau di kekang, gak mau gak dipercaya. Terus ngabarin sesuai mood nya aja, kesadaran dia aja. Klo lagi kerja, seneng2 sama temen2 pergi deh kemanapun dia mau tapi gak mau juga banyak ditanya2.

Mau pacar yang ikutin aja irama dia, percaya aja sama dia. Aku rasa klo itu membahagiakan, aku mau aja. Tapi ini nahan hati hampir tiap hari. Yaudah mending sekalian bebaslah. Dia mau dimengerti tapi ngerti gak dia perasaan aku?? Habis waktu aku nahan hati, nangis, sama orang yang perduli perasaan aku pun engga. Capek.

Okee sekarang udah kerja, sibuk, toh juga klo mau deketin cewek, ada aja yang mau (ini dia sendiri pernah bilang).

Yahh…iya aku sedang emosi ini.. Dia dateng klo kesepian, tapi saat sama temen2 barunya, ketawa2, kayaknya ada aku malah perusak mood.

Sekian gie, kecewa berat.
Thanks for sharing.