Diminishing Happiness

by Indah Parmalia


Bulan ini terlalu banyak keinginan yang selalu berusaha aku penuhi buat diri aku sendiri. Kemaren aku kepengen banget ipod touch. Setengah mati ngumpulin DP dan nyusun proposal  –papa selalu minta rincian proposal atas setiap apa yang aku minta— buat minta ditambahin sama papa. Akhirnya aku juga punya ipod touch yang –SUMPAH— saat itu aku pengeen pengeen banget! Setelah ipod sampe, disaat yang sama temen-temen lagi gencar-gencarnya maen sepeda. Dimana-mana pada ngomongin sepeda, bahkan mereka jemput kerumah buat maen sepeda. Aku cuma punya sepeda anak-anak dirumah meskipun merknya United, tapi tetep aja sepeda Barbie, punya si ines (adek aku yg SD) lagi! Aku akhirnya jual ipod yang sama sekali belum pernah dipake, demi apa? Demi beli sepeda! Dan aku juga jelas inget, betapa saat itu pengeeennya beli sepeda. Belum lagi komunitas sepeda yang buat aku makin tertarik, aku suka sesuatu yang buat aku bakal punya semakin banyak temen. Dan alasan-alasan lain yang buat sepeda adalah pilihan yang aku rasa (sekali lagi) paling tepat saat itu. Aku dengan tabungan lagi dan uang ipod yang sudah liquid (lagi) berhasil ngumpulin duit beli sepeda. Tapi karna gak mau beli yang tanggung, aku tunggu sekitaran seminggu-dua minggu lagi nabung buat beli sepeda yang lebih qualified. Selama masa menabung itu, aku ngobrol sama seseorang tentang alam, makhluk hidup, dan ekspresi. Aku tertarik, sangat tertarik sama topic obrolan kami. Dan bahwa segala sesuatu yang kita lihat di alam dan segala aktivitasnya mungkin aja gak akan kita temui dua kali. Oleh karenanya, betapa pentingnya pengabadian semua itu dengan KAMERA! Aku yang selalu ngerasa bisa ngambil foto dari angle yang lumayan PAS dan buat objek foto nya jadi lebih indah. Aku yang dari dulu tertarik banget didunia photography. JELAS, aku bener-bener pengen banget kamera digital SLR. Harganya gak muraah. Dan aku nabung lagi dengan ambisinya. Abis-abisan ngejalanin bisnis buat muter duit. Minta tambahan dari tante-tante. Bahkan mau ngajuin kredit demi memiliki kamera DSLR yang gak nanggung. Haha.. Hampir..hampir berhasil! But guess?

Aku baca artikel betapa asiiknya bisa belajar bahasa inggris langsung diluar negeri  (program salah satu lembaga bahasa inggris). Bukannya akan lebih banyak lagi yang aku dapet selain hanya bisa ngomong bahasa inggris casciscus kayak bule? Pengalaman, temen-temen baru?! It will be more exciting n FUN! Tapi biayanya sangat gak murah. Aku yang selalu ga mau nanggung, pengen dong HOMESTAY nya di tempat yang paling jauh dan kedengeran paling keren, LONDON. Aku mau homestay di London. Setelah cari tau biaya, ternyata tiket dan akomodasi homestay beberapa bulan di London sekitaran belasan ribu USD!  Ratusan Juta Rupiah! Dan paling murah di Singapore, masih dibawah 10juta rupiah, dan di Australia yang sekitaran belasan-puluhan juta rupiah. Uang yang aku pegang sekarang buat kamera bener-bener jadi sayang. Meskipun papa bakal ngabulin kalau beliau punya uang –karena itu jelas kegiatan yang value added banget— tapi kalo engga? Aku gak mau Cuma ngandalin papa buat meraihnya, papa hanya alternative kejepit. Aku harus usaha dulu. Aku harus bisnis yang lebih giat lagi buat muter uangnya. Dan yang jelas, aku tersiksa banget sama keinginan yang gak kunjung selesai ini.

Aku capek sih anget-angetan gak konsisten mau nya apa. Tapi aku suka dengan usaha aku. Aku suka karena banyak keinginan yang dibarengin sama banyak pertimbangan, tabungan aku jadi ningkat terus. Jadi gak foya-foya, karena ya jelas uangnya mau dikemanain.

Yang jelas kalau ukuran kebahagiaan itu aku nilai ketika HANYA melihat kebahagiaan orang lain dan membandingkannya, aku bakal jadi orang yang sangat menyedihkan. Untuk ukuran kebahagiaan sebaiknya kita lihat kebawah, banyak orang yang hidupnya lebih sederhana dari kita tapi mereka tetep survive dan bahagia kok. Dan ikut berbahagialah ketika melihat orang lain bahagia. Insya Allah, hidup kita bakalan penuh rasa syukur, karena kebahagiaan itu sesungguhnya semu kalau kita terus mencari pembanding diluar yang kita miliki.