Filosofi Ayah ; Kelebihannya untuk aku pertahankan, kekurangannya untuk aku lengkapi

by Indah Parmalia

Dear blog, gimana yah cara ny supaya blog ini private? Aku agak malu klo dibaca orang lain.

Begini, hari ini aku belajar banyaak banget yang mungkin yah bisa mempengaruhi pola pikir aku setidaknya bisa jadi motivasi aku saat ini. Blog, hari ini tepatnya tadi pagi sebelum pergi aku di kasih uang jajan seminggu yang totalnya 250ribu. Dan siang tadi aku, mba yul, dan rezq jalan. Oke siangnya kami makan di hasanah, karena rezq baru pulang jadi aku traktir makan siang hari itu (eittz, aku gak bermaksud apa2 low blog nulis ini!). Abis itu kami ke PS. Naah, di PS tadi aku ngeliat Car kit for Ipod. Klo aku beli itu aku bisa muter IPOD kesayangan aku di sound system mobil.  Tapi di tempat pertama aku liat harga nya mahal banget! 210ribu, sedangkan uang aku tinggal 200rb, ih saking gak bisa nya ngelola keungan, klo harga nya 200rb aja bisa-bisa aku langsung beli! dengan pikiran bisa minta ganti duitnya sama papa setidaknya setengahnya nanti! Tapi gak aku beli, aku masih mikir harganya kemahalan. Aku jalan ke toko sebelahnya, aku tanya ada car kid buat ipod gak. Eeh tenyata disana ada juga, harganya 75rb, jelas aja aku langsung tertarik beli. Setelah dicoba di mobil ternyata gak bisa jalan dan itu juga cuma charger ipod di mobil. Kami akhirnya masuk lagi buat nuker. Pas nanya2 lagi ketemu lah yang bner2 bisa ng-play lagu dari ipod ke sound system tapi aku harus nambah 55ribu lagi. Aku pikir tanggung, akhirnya yah aku beli juga car kid itu. Dicoba di mobil, umm keren..! Pokoknya aku puas meskipun duit seminggu aku yang baru dikasih pagi tadi tinggal 60ribu. Sampe dirimah, aku  cerita sama papa. Aku bilang klo yang aku beli ini bagus banget. Terus dengan nada seikit merayu, aku bilang, “..boleh koq klo papa mau ganti duit setengahnyaaa aja!..” Ternyata papa nunjukin klo dia gak seneng, oke gpp..aku pikir papa emank gitu paling biasa nya juga diganti. Malemnya pas papa lagi senyum-senyum liat aku, aku kedip2in mata. Papa udah hapal koq pasti itu karena aku masih ngerayu. Papa ngajak aku duduk di kamarnya.

Aku gak pernah nyangka, gak pernah terbayangkan , dan gak pernah sebelumnya mengerti. Papa akhirnya ngebongkar semua neraca keuangan dia, laporan laba rugi, laporan arus kas, semua! Dengan cara yang COOL banget! Awalnya papa bikin aku seneng dulu, papa bilang papa mau gantiin duit aku. Terus pelan-pelan papa cerita. Laporan keuangan simple nya kya begini. Seminggu tenyata papa bisa ngabisin duit 2juta bahkan lebih dalam seminggu (aku gak pernah tau jumlah itu!). Rinciaannya, 250rb buat uang jajan seminggu aku, 250rb buat dek ivan, 200rb buat mama (msi dikasih papa meskipun mama juga kerja), 500rb buat fulltank bensin 2 mobil dan bensin papa ke muara enim (huff, tiapa minggu papa cari duit pergi 3 jam hari senen, pulang 3 jam hari jumat). Capek yah.. Jadi totalnya udak 1,2juta. Nah, papa setiap weekend pasti ngajak sekeluarga jalan dan kayaknya udah jadi kebiasaan. Sabtu dan minggu pasti jalan. Makan, nonton, dan kebutuhan-kebutuhan yang anggarannya memang lebih pasti selalu papa keluarin buat kami. Papa juga orangnya kasianan, papa loyal sama orang sekitarnya. Terkesan boros yah, tapi papa itu yang aku tau dia selalu pengen bagi-bagi rezeki nya sama yang gak mampu. Karena papa sendiri dulu pernah ngerasain susah, papa bilang pas kuliah aja papa udah kerja dan saking dulu gak ada duit, papa sampe cuma minum air gula doang! Huhuhuhuhu…aku bner-bner tertohok! Bayangin aja blog, klo 4minggu berarti papa bisa ngeluarin 6juta. Papa aku itu berpikiran gini, dia punya takaran berapa rata-rata pengeluaran terendah yang bisa dia hasilin sebulannya, nah karena papa ngerasa daripada duitnya abis gak terduga dan gak terasa. Lebih baik dia ngredit sesuatu yang long lasting kya Mobil. — meskipun ini beda sama konsep yang diajarin Robert Kiyosaki tapi semua orang punya cara sendiri2 dalam mengelola keuangan mereka — Jadi pengeluaran gak sampe 6juta itu aja. Papa harus bayar listrik dan air, listrik bisa 500rb, air bulan kemaren papa bilang 400rb, kredit mobil papa ngambil yang bulanannya sedikit dan pengeluaran perbulannya sesuai takaran dia, papa bilang sebulan 10juta. Ough, aku ngerasa tertindih batu ngedenger itu semua! Beresiko sekali, dan parahnya aku gak pernah mau tau itu sebelumnya. Aku terkesan gak perduli dan gak mau tau. Aku udah terlena sama fasilitas yang ada dan tanpa aku sadari aku udah ada di titik yang sangat membahayakan buat diri aku sendiri! Belum lagi bayaran internet dan telfon. Dan tabungan yang harus papa tabung tiap bulannya mungkin sebulan papa bilang 25juta! What?! sebulan!

Papa bilang dengan bahasa yang paliiing halus klo memang pengeluaran itu dinamis mengikuti pendapatan, malah parah-parah pendapatan itu sendiri gak cukup mengikuti gaya hidup kita. Dia gak strez sama semua itu karena papa bilang papa udah terbiasa dari kecil mengelola uang yang pas-pasan biar secukup-cukupnya buat hidup dia bertahan. Papa minta maaf dia gak bisa mengontrol aku sekarang, karena papa bilang dulu aku juga sempet ngerasain gak enak, pas-pasan. Jadi papa bilang dengan kecukupan dan fasilitas yang bisa papa kasih saat ini, papa pengen aku bisa manfaatin semaksimal mungkin. Makanya papa niat banget nguliahin aku sampe dua jurusan, pgn aku lanjut S2, aku mauu..dan aku akuii banget aku emank kurang maksimal.

Dia buka pikiran aku, yang pertama dia ngasih pelajaran tentang pentingnya mengatur keuangan, klo gak bisa memanage keuangan sebesar apapun pendapatan kita bakal tersiksa karenanya. Yang kedua secara gak langsung papa ngejelasin klo semua yang papa kasih ke aku, semua yang kami miliki ini gak bisa selamanya kami rasain klo aku gak punya kesadaran buat memaksimalkan dan melanjutkannya. Ini semua bukan milik aku, bukan juga milik papa. Allah cuma nitipin buat kami belajar banyak banget hal dari sana. Dan yang ketiga, papa nyemangati aku, memotivasi aku bahwa seharusnya semua ini bisa memacu aku sedikitnya supaya nanti aku bisa meraih hal yang sama kayak papa, bahkan seharusnya lebih. Papa bilang aku yang udah terbiasa begini, harus siap dengan kondisi yang mungkin berbalik 180derajat. Rasa takut yang aku miliki akan kehilangan semua ini bukan untuk semata-mata mencintai duniawi. Tapi liatlah dari sudut pandang yang berbeda. Bilang aku masih mau, aku harus berusaha! Aku harus lebih baik dari apa yang sudah aku punya dari papa.

Ini kedua kalinya aku nulis tentang papa, karena memang papa lah dalam keluarga ini yang berperan lebih banyak dalam proses pembelajaran aku mengenal kakekat hidup. Papa aku memang bukan papa paling alim dan cenderung agak modern dan liberal. Papa juga bukan papa yang paling baik dalam mengelola keuangan. Tapi papa selalu ngasih aku kesempatan buat mengkritik dirinya, selalu ngasih aku kesempatan buat berpikir bahwa dia bukan papa paling sempurna di dunia, selalu membuka pikiran aku bahwa dia belum apa-apa, belum meraih seluruh cita-cita dan keinginannya. Dan itu semua karena papa pengen aku jadi yang lebih baik dari dia, menutupi segala kekurangannya, meraih apa yang tak teraih olenya. Papa orang paling dekat yang begitu banyak pelajaran yang ntah beribu-ribu kali nya bikin aku merenung dan berpikir. Papa ku adalah papa terbaik dari Allah yang dikasih buat aku. Kelebihannya untuk aku pertahankan, kekurangannya untuk aku lengkapi. Baik dan buruk, papa memang selalu bisa jadi guru anak-anaknya. Itulah Filosofi ayah yang aku pelajari untuk anaknya.

i love u pap..

and thaaanks buat Car Kid  yang gimana pun selalu ada hikmah di balik peristiwa..hehehhehe