Filosofi Kutu

by Indah Parmalia

kutu-loncat apa kepik nih pic? hehhe Aku pernah baca ini. Klo kutu loncat adalah binatang yang bisa  ngeloncat sejauh 300x tinggi tubuhnya!

Suatu hari kutu tersebut di masukin dalam kotak korek api  kosong dan dibiarin disana selama 2 minggu. Jadi selama itu kutu cuma bisa loncat setinggi korek api. Setelah keluar kutu tersebut gak bisa lagi loncat 300x tinggi tubuhnya! kenapa?

Ternyataa, ketika kutu itu lompat di dalem korek api, ia ters-terusan terbentur. Dicoba lagi sama kutu, eh lagi lagi terbentur. Terus-terusan begitu sampe akhirnya kutu itu mulai ragu sama kemampuan dia. Mungkin kutu jadi mikir kali..”jangan jangan aku dah gak bisa loncat tinggi lagi..”. Lantas si kutu langsung mencoba loncat kecil di dalem korek. Nahh,,pikirnya “bener kan, aku ga terbentur! Lebih baik aku ambil aman deh daripada terbentur terus. Mungkin cuma bisa setinggi ini aja ngeloncatnya.” Pas dikeluarin dari kotak kerek tadi, kutu masih ngerasa kemampuan ngeloncatnya hanya sebatas itu. Seumur hidupnya kutu itu cuma ngeloncat gitu-gitu aja.

can u get d point guys?

Tenyata ini bisa jadi Filosofi buat kita renungin. Klo buat kita, mungkin kotak korek tadi sama kayak hambatan dan keterbatasan yang sering kita temuain. Semakin kita ngerasa gagal melalui hambatan tersebut, semakin kita pesimis sama kemampuan kita. Kita gak berpikir buat menembus keterbatasan itu, moving on! Seringnya kita jadi meng-underestimate kemampuan kita. Ujungnya, sama kayak kutu tadi. Potensi kita jadi tertutup. Jadi, penghalang langkah menuju keberhasilan itu bukanlah kurangnya kemampuan atau gak punya kesempatan, tapi anggapan pesimis kita tentang kemampuan yang kita miliki.

Iklan