Papa

by Indah Parmalia

papaa

papaa

Huff,, tadi dan untuk ke jutaan kali nya, aku berdebat lagi sama papa. Papa tuh terlalu ngotot sama caranya, pandangannya, pendapatnya. Dan aku, dan sepertinya cuma aku diantara anak-anak nya yang mewarisi sifat dia. Klop kan, sama-sama ngotot. Aku gak suka banget cara papa yang nganggep aku masih terlalu dangkal, setengah mateng! Padahal kan perkembangan emosi jiwa anak tuh bakal lebih sempurna klo papa sedikit aja lebih menghargai aku. Aku tadi gak tahaan banget buat ngelawan — sbenernya sih bukan nglawan, tapi yah aku cuma gak pandang buluh aja klo ternyata aku berdebat sama orang tua sendiri — Setelah berdebat dan papa tetep keras sama pendapatnya.


Aku panas, “Cara papa tuh nda gak suka, setiap orang kan punya cara nya sendiri buat memotivasi dirinya. Gak harus selalu sama kayak yang papa pikir.

Papa jawab lagi, “Papa tuh tau, tapi inda tuh perlu di arahkan. Karena papa nih sudah lebih banyak pengalaman. Umuran inda tuh belum mateng bener, belum bener-bener realistis. Dan papa nih juga kenal sama indah..” Dan bla..bla..bla..


Aku tau pasti nya banyak kekurangan aku. Pola pikir aku yang masih perlu banyak dibentuk. Sebenernya bukannya aku gak menerima pendapat papa, itu semua masuk, masuk di hati dan pikiran aku, tapi aku gak suka caranya. Cara nya yang langsung mentah-mentah nyalahin aku. Langsung kritis mengkritik aku. Bukannya Mario Teguh bilang, cara terbaik untuk menyalahkan orang lain dengan membenarkannya. Misalnya, “Kamu bener sayang, masuk akal, tapi lebih baik kalau kamu……” Huhh..

Trus aku langsung komentar lagi, “Iya tapi cara papa tuh bikin orang gak enak dengernya. Papa tuh gak menghargai aku, papa tuh gak bisa mengkomunikasiinnya dengan pas. Dengan cara papa kayak gitu, orang jadi males dengernya.”

Papa langsung matahin argumen aku — yah masih dengan pandangan dia — “Liatlah, klo anak orang salah papa gak terlalu peduli. Tapi indah tuh anak papa. Nanti klo indah mulai sadar gimana hidup bersosialisasi dengan orang banyak. Omongan orang tuh lebih menyakitkan lagi dan bahkan gak objektif dalam menilai, lebih menyakitkan. Tapi papa, landasan papa mengkritik indah, mendebat indah, karena papa sayang sama indah. Suatu saat inda terjun dalam masyarakat dimana inda dan semua orang berdiri dengan ego masing2, nda sudah biasa dikecam, sudah bisa mengendalikan itu sebagai suatu motivasi. Papa cuma gak mau, indah harus sampai menunggu saat itu dulu baru belaja, karena sulit mengambil keputusan logic saat kita putus asa, kehilangan kepercayaan sama diri kita. Ini bukan masalah cara papa yang gak menghargai orang lain, tapi karena indah anak papa, karena papa sayang, makanya papa ngerasa perduli buat mengoreksi indah.”


Huff, klo udah sepanjang itu, aku gak bisa jawab apa-apa lagi — cuma itu yang saat itu aku pikirin dan aku renungin — Malemnya, saat aku mulai tenang, saat aku mulai berpikir jernih. Satu persatu kata-kata papa tadi terngiang lagi. Dan aku mulai mendekati kenyataan dan fakta bahwa aku gak mungkin bisa se-welcome sekarang dalam mengaplikasikan kritik klo bukan papa yang ngajarin, klo bukan dengan cara papa selama ini membombardir aku dengan kritik-kritik pedasnya. Aku udah biasa, aku jadi cepet tenang, gak langsung gelisah ketika orang lain terang-terangan punya pendapat dan pemikiran yang beda sama aku. Yahh, intinya klo kita bisa sampe ke level itu, setiap kata yang di terjangin orang ke kita, setiap pendapat yang memojokkan posisi kita, seolah kita lagi dapet ilmu, pelajaran, motivasi. Gak ada sakit hati, gak ada perasaan dendam. Wlopun bukan papa kya in this case, nisa gak analogi nya gini..

Papa adalah manusia, ia mengkritik karena sayang.

Orang lain juga manusia, jadi mereka mengkritik juga karena sayang.

Heheheh..i luv u paap..

Ini beberapa Fathers Quote buat para Ayah..

Every father should remember that one day his son will follow his example instead of his advice

My father was often angry when I was most like him

A father is a fellow who has replaced the currency in his wallet with the snapshots of his kids

A father is always making his baby into a little woman. And when she is a woman he turns her back again

My father was very strong. I don’t agree with a lot of the ways he brought me up. I don’t agree with a lot of his values, but he did have a lot of integrity, and if he told us not to do something, he didn’t do it either!

Any man can be a father, but it takes a special person to be a dad