Seburuk2nya sesuatu, ada hal yang bisa kita pelajari dari sana

by Indah Parmalia

Amazing! Allah tau bangeed btapa sulitnya seseorang itu bisa berbuat baik apalagi lebih baik daripada perlakuan buat diri sendiri. Sangat sulit! Dan Allah tau aku sering banget dilema ketika memutuskan untuk lebih mendahulukan mana, baik sm diri sendiri atau sama orang lain di waktu dan kesempatan yang sama. dan saking baiknya Allah sm aku, hal yang tampak bgitu simple itu mulai diajarin ke aku perlahan sampe aku sadar klo ternyata Allah sedang ngajarin aku. Sbnernya aku pengen ngasi title blog ini, “Allah ngenalin aku sm seseorang yang dari hidupnya, ada sesuatu yang bisa aku pelajari buat hidup aku..”. Tapi ga jadi..karna.. ..aku kenal seseorang di suatu tempat yang sbnernya aku ga pengen beradaptasi lebih dalem. Tapi justru sesuatu yang ga aku kira bisa aku dapet dari sana (Pelajaran Numb sekian : Jangan pernah menutup kmunkinan! Segala sesuatu ga bisa dipandang hanya dari satu sisi, karena seburuk2nya sesuatu, ada hal yang bisa kita pelajari dari sana). Orang ini mungkin dari beberapa sisi, aku berani bilang klo aku jauh jauh harus lebih bersyukur dari dia. Tapi ketidaksempurnaan manusia justru merupakan hal yang paling adil di dunua ini. Orang ini mungkin adalah orang paling baik yang pernah aku kenal, skaligus orang yang paling perhatian dengan orang lain. Sebenernya, itu sifat yang sanagat aku suka tapi lumayan sulit bisa aku lakuin karena yang kya aku sebutin diatas tadi, pengen baik atau perhatian sama orang, kadang kita juga lagi butuh dibaikin dan diperhatiin setidaknya oleh diri kita sendiri. Tapi orang ini, jauh banget dari kesan cuek. dia bukan orang yang mau ikut campur, tapi dia juga bukan orang sebodo amat sm urusan orang. Dia –dengan segala kepolosan dan kepahamannya — bisa sangat perhatian bahkan dari hal paling kecil sekalipun. Dan mulai hari pertama aku kenal dia, aku udah mutusin buat jadi secret Admirer’nya…hehe.. Dia ini seorang cewek (apa wanita ya?) yang umurnya sekitar 4tahun lebih tua — 23thn jalan 24 — dari aku. Tentunya banyak getir2 yang buat dia belajar dari hidupnya. Demi dia, aku janji sama diri aku sendiri, apapun yang terjadi, aku ga akan boleh memandang dan menerima sesuatu hanya dari tampaknya, tapi dari bagaimana orang itu sebnernya. Kemaren aku sempet suudzon, ada gosip yang engga2 bilang dia lesbi, munkin karna dia emank baik banget dan dia deket sm cewek tomboy yang ga pacaran. Aku jelas sempet takut. Tapi ada sesuatu yang selalu meyakinkan aku klo itu ga bener, klo dia itu bner2 setulus apa yang aku liat. Akhirnya aku ngenalin dia sama temen2 aku dan keluarga aku. Oh iya, dia kerja di tempat yang sangat memunkinkan aku bisa ktemu dia bareng orang2 terdekat aku. Dan merek ternyata ngasi respon positif sm kya aku. Garis besarnya, dia bisa tulus sangat baik meskipun hidupnya sendiri penuh kprihatinan. Tapi kya yang dia bilang, banyak orang yang ga sesuai hatinya setelah tau keadaan dia. Aku rasa itu cuma segelintir orang2 picik. Banyak koq orang yang hati nya baik. Dan semakin kita percaya orang itu sbnernya baik, smakin banyak juga kbaikan yang bkal kita liat dari orang itu. Ini cuma masalah sudut pandang. Dari sisi mana kita menilai. Realitanya, apa kita sampei hati ngebohongin satu-satu nya orang yang bisa ngeliat kebaikan kita ketika semua orang menilai kita buruk? Ini lah hebatnya Allah nyiptain perasaan, mencerna apa yang tak terjangkau pikiran dan apa yang tak terlihat oleh mata.